website alkitab jesoes logo

www.JESOES.com

Alkitab Online Kristiani Indonesia

Hand Bible application icon
Download Android App
agen nomor cantik Indonesia terpercaya
vidinici pakaian dan lingerie wanita

Website ini berisi seluruh isi Alkitab dari Perjanjian Lama (39 kitab) hingga Perjanjian Baru (27 kitab) beserta perikop (TB), ada 5 buah terjemahan alkitab yaitu:

Untuk membaca Alkitab hanya dalam 1 bahasa terjemahan maka disarankan untuk mengklik salah satu bahasa terjemahan diatas karena lebih cepat loading hanya 1 Alkitab dan meringankan beban Internet anda, jika anda mau membaca beberapa bahasa terjemahan Alkitab sekaligus maka silahkan memakai menu dibawah ini.
Cari isi web dengan Google
(Search by Google)
Cari ayat ayat dalam Alkitab
(Search verses by keywords)
Terjemahan (translation)
Imamat / Leviticus / 레위기
1234567891011121314
- 15 -
161718192021222324252627
Terjemahan Baru 1974
Bahasa Indonesia Sehari Hari 1985

[아가페 쉬운 성경 1994]
English Amplified 2015

[Versi Mudah Dibaca 2006]
15:1-33 = Ketidaktahiran pada laki-laki dan perempuan
(1) TUHAN berfirman kepada Musa dan Harun:
(1) TUHAN memberi kepada Musa dan Harun peraturan-peraturan ini
(1) {Cleansing Unhealthiness}The LORD spoke to Moses and Aaron, saying,
(2) Berbicaralah kepada orang Israel dan katakan kepada mereka: Apabila aurat seorang laki-laki mengeluarkan lelehan, maka najislah ia karena lelehannya itu.
(2) untuk bangsa Israel. Apabila seorang laki-laki mengeluarkan lelehan karena sakit kelamin, lelehan itu najis,
(2) "Speak to the children of Israel, and say to them, 'When any man has a bodily discharge, his discharge is unclean.
(3) Beginilah kenajisannya berhubung dengan lelehannya itu: bila auratnya membiarkan lelehan itu mengalir, atau bila auratnya menahannya, sehingga tidak mengeluarkan lelehan, maka itulah kenajisannya.
(3) baik itu yang keluar maupun yang tertahan.
(3) This shall be [the law concerning] his uncleanness in his discharge: whether his body allows its discharge to flow or obstructs its flow; it is uncleanness in him.
(4) Setiap tempat tidur, yang ditiduri orang yang mengeluarkan lelehan itu menjadi najis, dan setiap barang yang didudukinya menjadi najis juga.
(4) Tempat yang diduduki atau ditiduri orang itu menjadi najis.
(4) Every bed on which the one who has the discharge lies becomes unclean, and everything on which he sits becomes unclean.
(5) Setiap orang yang kena kepada tempat tidurnya haruslah mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(5) Barangsiapa menyentuh orang yang mengeluarkan lelehan atau tempat tidurnya, atau duduk di tempat yang bekas didudukinya atau diludahi orang itu, harus mencuci pakaiannya dan mandi, dan ia najis sampai matahari terbenam.
(5) Whoever touches his bed shall wash his clothes, and bathe in water, and be unclean until evening;
(6) Siapa yang duduk di atas barang yang telah diduduki oleh orang yang demikian haruslah mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air, dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(6) (15:5)
(6) and whoever sits on anything on which the man with the discharge has been sitting shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(7) Siapa yang kena kepada tubuh orang yang demikian, haruslah mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(7) (15:5)
(7) Also whoever touches the man with the discharge shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(8) Apabila orang yang demikian meludahi orang yang tahir, haruslah orang ini mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(8) (15:5)
(8) And if he who has the discharge spits on one who is clean, then he shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(9) Dan setiap pelana yang diduduki orang yang demikian menjadi najis.
(9) Pelana atau apa saja yang diduduki orang yang mengeluarkan lelehan menjadi najis.
(9) Any saddle on which the man with the discharge rides becomes unclean.
(10) Setiap orang yang kena kepada sesuatu bekas tempat orang tadi menjadi najis sampai matahari terbenam. Siapa yang mengangkatnya, haruslah mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(10) Barangsiapa menyentuh sesuatu yang bekas diduduki orang itu, menjadi najis sampai matahari terbenam. Setiap orang yang mengangkat barang itu harus mencuci pakaiannya dan mandi, dan ia najis sampai matahari terbenam.
(10) Whoever touches anything that has been under him shall be unclean until evening; and whoever carries those things shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(11) Dan setiap orang yang kena pada orang yang demikian, sedang orang ini tidak mencuci tangan dahulu dengan air, haruslah mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(11) Apabila orang yang mengeluarkan lelehan tanpa mencuci tangannya lebih dahulu menyentuh orang lain, maka orang yang disentuhnya itu harus mencuci pakaiannya dan mandi, dan ia najis sampai matahari terbenam.
(11) Whomever the one with the discharge touches without rinsing his hands in water shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(12) Kalau orang itu kena pada belanga tanah, itu haruslah dipecahkan, dan setiap perkakas kayu haruslah dicuci dengan air.
(12) Belanga tanah yang disentuh orang itu harus dipecahkan dan perkakas yang dipegangnya harus dicuci.
(12) An earthenware container that the one with the discharge touches shall be broken, and every wooden container shall be rinsed in water.
(13) Apabila orang yang demikian sudah bersih dari lelehannya, ia harus menghitung tujuh hari lagi untuk dapat dinyatakan tahir, lalu mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air mengalir, maka ia menjadi tahir.
(13) Apabila orang itu sembuh, ia harus menunggu tujuh hari lagi. Sesudah itu ia harus mencuci pakaiannya dan mandi di mata air, maka bersihlah ia.
(13) 'When the man with the discharge becomes cleansed from his discharge, he shall count off seven days for his purification; he shall then wash his clothes and bathe his body in running water and will become clean.
(14) Pada hari yang kedelapan ia harus mengambil dua ekor burung tekukur atau dua ekor anak burung merpati, dan datang ke hadapan TUHAN, ke pintu Kemah Pertemuan, dan menyerahkan burung-burung itu kepada imam.
(14) Pada hari yang kedelapan ia harus membawa dua ekor burung merpati muda atau burung tekukur muda ke depan pintu Kemah TUHAN lalu menyerahkannya kepada imam.
(14) On the eighth day he shall take two turtledoves or two young pigeons and come before the LORD to the doorway of the Tent of Meeting, and give them to the priest;
(15) Lalu imam harus mempersembahkannya, yang seekor sebagai korban penghapus dosa dan yang seekor lagi sebagai korban bakaran. Dengan demikian imam mengadakan pendamaian bagi orang itu di hadapan TUHAN karena lelehannya.
(15) Imam harus mempersembahkan burung yang seekor untuk kurban pengampunan dosa, dan yang seekor lagi untuk kurban bakaran. Dengan demikian imam mengadakan upacara penyucian orang itu di hadapan TUHAN.
(15) and the priest shall offer them, one as a sin offering and the other as a burnt offering. So the priest shall make atonement for the man before the LORD because of his discharge.
(16) Apabila seorang laki-laki tertumpah maninya, ia harus membasuh seluruh tubuhnya dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(16) Apabila seorang laki-laki mengeluarkan mani, ia harus mandi tetapi tetap najis sampai matahari terbenam.
(16) 'Now if any man has a seminal emission, he shall wash all his body in water, and be unclean until evening.
(17) Setiap pakaian dan setiap kulit, yang kena tumpahan mani itu, haruslah dicuci dengan air dan menjadi najis sampai matahari terbenam.
(17) Benda apa saja dari kain atau kulit yang kena mani itu harus dicuci; benda itu najis sampai matahari terbenam.
(17) Every garment and every leather on which there is semen shall be washed with water, and shall be unclean until evening.
(18) Juga seorang perempuan, kalau seorang laki-laki tidur dengan dia dengan ada tumpahan mani, maka keduanya harus membasuh tubuhnya dengan air dan mereka menjadi najis sampai matahari terbenam.
(18) Sesudah bersetubuh, baik laki-laki maupun wanita harus mandi, tetapi mereka tetap najis sampai matahari terbenam.
(18) If a man lies with a woman so that there is a seminal emission, they shall both bathe in water and be unclean until evening.
(19) Apabila seorang perempuan mengeluarkan lelehan, dan lelehannya itu adalah darah dari auratnya, ia harus tujuh hari lamanya dalam cemar kainnya, dan setiap orang yang kena kepadanya, menjadi najis sampai matahari terbenam.
(19) Seorang wanita yang sedang haid, najis selama tujuh hari. Barangsiapa menyentuh dia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(19) 'When a woman has a discharge, if her bodily discharge is blood, she shall continue in her menstrual impurity for seven days; and whoever touches her shall be unclean until evening.
(20) Segala sesuatu yang ditidurinya selama ia cemar kain menjadi najis. Dan segala sesuatu yang didudukinya menjadi najis juga.
(20) Apa saja yang diduduki atau ditiduri wanita selama masa haidnya menjadi najis.
(20) Everything on which she lies during her menstrual impurity shall be unclean; and everything on which she sits shall be unclean.
(21) Setiap orang yang kena kepada tempat tidur perempuan itu haruslah mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(21) Barangsiapa menyentuh tempat yang bekas ditiduri atau diduduki wanita yang sedang haid, harus mencuci pakaiannya dan mandi, dan ia najis sampai matahari terbenam.
(21) Anyone who touches her bed shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(22) Setiap orang yang kena kepada sesuatu barang yang diduduki perempuan itu haruslah mencuci pakaiannya, membasuh diri dengan air dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(22) (15:21)
(22) Whoever touches anything on which she sits shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(23) Juga pada waktu ia kena kepada sesuatu yang ada di tempat tidur atau di atas barang yang diduduki perempuan itu, ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(23) (15:21)
(23) And if it is on her bed or on the thing on which she is sitting, when he touches it, he shall be unclean until evening.
(24) Jikalau seorang laki-laki tidur dengan perempuan itu, dan ia kena cemar kain perempuan itu, maka ia menjadi najis selama tujuh hari, dan setiap tempat tidur yang ditidurinya menjadi najis juga.
(24) Apabila seorang laki-laki bersetubuh dengan wanita yang sedang haid, laki-laki itu juga menjadi najis selama tujuh hari, dan setiap tempat tidur yang ditidurinya juga menjadi najis.
(24) If a man actually lies with her so that her menstrual impurity is on him, he shall be unclean for seven days; and every bed on which he lies shall be unclean.
(25) Apabila seorang perempuan berhari-hari lamanya mengeluarkan lelehan, yakni lelehan darah yang bukan pada waktu cemar kainnya, atau apabila ia mengeluarkan lelehan lebih lama dari waktu cemar kainnya, maka selama lelehannya yang najis itu perempuan itu adalah seperti pada hari-hari cemar kainnya, yakni ia najis.
(25) Apabila seorang wanita mengalami pendarahan selama beberapa hari di luar masa haidnya, atau pendarahannya tidak berhenti sesudah masa haidnya, ia najis selama pendarahan itu seperti pada waktu sedang haid.
(25) 'Now if a woman has a flow of blood for many days, not during the time of her menstruation, or if she has a discharge beyond that period, as long as the impure discharge continues she shall be as she is in the days of her [normal] menstrual impurity; she is unclean.
(26) Setiap tempat tidur yang ditidurinya, selama ia mengeluarkan lelehan, haruslah baginya seperti tempat tidur pada waktu cemar kainnya dan setiap barang yang didudukinya menjadi najis sama seperti kenajisan cemar kainnya.
(26) Tempat yang ditiduri atau didudukinya selama waktu itu menjadi najis.
(26) Every bed on which she lies during the time of her discharge shall be to her like the bed of her menstrual impurity, and whatever she sits on shall be unclean, like the uncleanness of her monthly period.
(27) Setiap orang yang kena kepada barang-barang itu menjadi najis, dan ia harus mencuci pakaiannya, membasuh tubuhnya dengan air, dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
(27) Barangsiapa menyentuh tempat itu juga menjadi najis. Ia harus mencuci pakaiannya dan mandi, dan ia najis sampai matahari terbenam.
(27) And whoever touches those things shall be unclean, and shall wash his clothes and bathe in water, and be unclean until evening.
(28) Tetapi jikalau perempuan itu sudah tahir dari lelehannya, ia harus menghitung tujuh hari lagi, sesudah itu barulah ia menjadi tahir.
(28) Sesudah pendarahan itu berhenti, wanita itu harus menunggu selama tujuh hari lagi. Baru sesudah itu ia bersih.
(28) When she is cleansed from her discharge, then she shall count off for herself seven days, and after that she will be clean.
(29) Pada hari yang kedelapan ia harus mengambil dua ekor burung tekukur atau dua ekor anak burung merpati dan membawanya kepada imam ke pintu Kemah Pertemuan.
(29) Pada hari yang kedelapan ia harus membawa dua ekor burung merpati muda atau tekukur muda kepada imam di depan pintu Kemah TUHAN.
(29) Then on the eighth day she shall take for herself two turtledoves or two young pigeons and bring them to the priest at the doorway of the Tent of Meeting;
(30) Imam harus mempersembahkan yang seekor sebagai korban penghapus dosa dan yang seekor lagi sebagai korban bakaran. Dengan demikian imam mengadakan pendamaian bagi orang itu di hadapan TUHAN, karena lelehannya yang najis itu.
(30) Burung yang seekor harus dipersembahkan untuk kurban pengampunan dosa, dan yang seekor lagi untuk kurban bakaran. Dengan cara itu imam mengadakan upacara penyucian wanita itu di hadapan TUHAN.
(30) and the priest shall offer one as a sin offering and the other as a burnt offering; and he shall make atonement for her before the LORD for her unclean discharge.'
(31) Begitulah kamu harus menghindarkan orang Israel dari kenajisannya, supaya mereka jangan mati di dalam kenajisannya, bila mereka menajiskan Kemah Suci-Ku yang ada di tengah-tengah mereka itu."
(31) TUHAN menyuruh Musa mengingatkan bangsa Israel supaya memperhatikan kapan mereka najis dan kapan tidak, supaya mereka tidak menajiskan Kemah TUHAN yang ada di tengah-tengah perkemahan mereka. Kalau mereka menajiskan Kemah itu, mereka akan mati.
(31) "Thus you shall separate the Israelites from their uncleanness, so that they do not die in their uncleanness by their defiling My tabernacle that is among them."
(32) Itulah hukum tentang seorang laki-laki yang mengeluarkan lelehan atau yang tertumpah maninya yang menyebabkan dia najis,
(32) Begitulah peraturan-peraturan tentang orang laki-laki yang mengeluarkan lelehan karena sakit kelamin atau mengeluarkan mani,
(32) This is the law for the one who has a discharge and for the one who has a seminal emission, so that he is unclean by it;
(33) dan tentang seorang perempuan yang bercemar kain dan tentang seseorang, baik laki-laki maupun perempuan, yang mengeluarkan lelehan, dan tentang laki-laki yang tidur dengan perempuan yang najis.
(33) tentang wanita yang sedang haid, dan tentang laki-laki yang bersetubuh dengan wanita yang sedang haid.
(33) and for the woman who is ill because of her monthly period, and for the one who has a discharge, whether man or woman, or for a man who lies with a woman who is [ceremonially] unclean.
Imamat / Leviticus / 레위기
1234567891011121314
- 15 -
161718192021222324252627